"Education aims at independence of judgement. Propaganda offers ready-made opinion for the unthinking herd."
Assalamu'alaikum wbt dan salam sejahtera. Selamat membaca.
~ MOHAB (1 September 2014 - 17.07.2014 - 19 Ramadhan 1435)

Khamis, April 01, 2010

Tegas-Adil-Berhemah

Kali terakhir saya ke balai polis bersama yang lain kerana membuat tangkapan awam adalah kira-kira 6 ke 7 tahun lepas. Pengalaman baru ini;tidak perlu saya nyatakan sebabnya (tiada kena mengena dengan sesapa), memang membuatkan saya sedikit gembira. Dengan layanan pegawai polis yang 'mesra pelanggan' membuatkan slogan lama 'mesra-cepat-betul' tidak terasa ditiadakan. Jika dahulu pengadu terpaksa menulis 'report' sendiri kali ini ditolong taip pula oleh pegawai yang berkenaan. Maka tiada lagi masalah cakar ayam membuatkan pegawai penyiasat semak kepala.

"Boleh cakap Melayu?" kata pegawai polis wanita yang bersedia menaip repot seorang budak cina yang baru lepas di 'rompak' sehingga kehilangan beg tangan dan beberapa barang lain didalamnya. "Bole..." katanya separuh pelat sambil mengangguk sugul. Nampaknya, bila keadaan terdesak barulah bahasa Melayu diangkat menjulang ke angkasa, bila senang dibuang dilupa seakan tiada beguna. Sebelum itu seorang pengadu bangsa India datang membuat laporan diragut, fasih juga dianya. Sebelum itu lagi ada seorang bangsa Melayu datang mengadu masalah rumahtangga. Banyak perkara yang perlu dilayan rupanya.

Saya hanya memerhati sambil tersenyum, sekali sekali dijeling juga oleh pegawai wanita tadi. Elok juga diletak pegawai wanita muda-muda dikounter laporan, buleh hilang rasa gundah gelana. First impression count kata omputih.

Semua laporan nampaknya telah di 'centralised'kan supaya setiap aduan boleh diambil tindakan seberapa segera. Sekali lagi yang 'cepat' didalam slogan lama tidak terasa ditiadakan. Setelah repot diambil disuruh baca pula untuk melihat jika terdapat sebarang pembetulan. Yang 'betul' ini ada betulnya tetapi kesilapan biasalah, bila hendak cepat banyak lah pembetulan pada ejaan.

Saya terpandang pada slogan baru 'tegas-adil-berhemah'. Pada fikiran saya ia adalah lanjutan kepada 'mesra-cepat-betul', kerana pada saya slogan terkini itu menunjukkan cara perlaksanaan terhadap slogan yang lama, bukan untuk menggantikannya.

Dalam membuat laporan itu, pengadu sebenarnya 'ada ruang' untuk berbincang atau bertanya akan setiap tindakan yang patut atau tidak patut dilakukan menurut undang-undang yang ada. Jika pengadu menerangkan secara terperinci akan masalah barulah 'hemah' itu datang menggantikan yang 'cepat' tadi. Maka bukanlah pihak polis ini membuat kerja semborono seperti robot, sebagai manusia, ada hemahnya.

Hari ini banyak hal yang tidak menyenangkan dikait dengan pihak berkuasa, mungkin ada benar dan ada juga tidaknya. Itu terpulang pada persepsi masyarakat dan tertakluk juga kepada siapa yang punya kata. Kata penyamun dengan kata yang kena samun semestinya berlainan nadanya.

"Baik tuan, assalamu'alaikum dan terima kasih banyak-banyak," saya pohon diri. Terlihat saya pada peti cadangan yang terlekat kemas di dinding sebelum saya beredar dengan lapang dada.

"Waalaikum salam," sambut pegawai-pegawai tadi disusuli dengan angkat tangan kepada pegawai calit dua yang berbangsa India yang turut tersenyum memerhatikan gelagat saya. 


The Malay Press

0 comments:

Catat Ulasan

Assalamu'alaikum wbt dan salam sejahtera. Selamat membaca.

 

Copyright © T H E . M A L A Y . P R E S S Design by Free CSS Templates | Blogger Theme by BTDesigner | Powered by Blogger