"Education aims at independence of judgement. Propaganda offers ready-made opinion for the unthinking herd."
Assalamu'alaikum wbt dan salam sejahtera. Selamat membaca.
~ MOHAB (1 September 2014 - 17.07.2014 - 19 Ramadhan 1435)

Ahad, Mac 30, 2008

Fitna- Sebuah karya bangang Geert Wilders

Serangan 'terroris' Kristian, Yahudi dan Majusi terhadap Islam sudah lama. Dari saat awal kelahiran Nabi Muhammad S.A.W sehinggalah sekarang. Tidak putus-putus mereka cuba menafikan kebenaran Islam. Selagi umat Islam tidak memeluk agama mereka selagi itulah mereka tidak akan berhenti. Mereka tidak akan puas hati.

Puak orientalis Barat, rata-rata beragama Kristian atau Yahudi. Mereka tidak mungkin mengalahkan hujah kebenaran Al-Quran dengan menggunakan Bible karangan mereka sendiri, yang terlalu banyak 'sempang-perenangnya' dan menyesatkan.

Apa yang mereka mampu lakukan adalah sekadar menyamar menjadi 'freethinker' dan cuba melawan menggunakan fakta-fakta sains. Tetapi mereka tetap kalah. Sewaktu di England, penulis pernah menghadiri debat secara langsung diantara Islam dan Kristian mengenai Al-Quran dan Bible, dan sememangya Bible tidak boleh menang! (Penulis masih lagi menyimpan gambar dan rekod-rekod tersebut sebagai bahan rujukan)

Walaupun berbagai tohmahan dilontarkan terhadap agama suci ini, puak orientalis sedar, semakin hari semakin ramai penduduk Eropah yang mendekati serta mempelajarinya dan akhirnya mereka ini tertarik lalu memeluk Islam. Orientalis barat menamakan fenomena ini sebagai proses 'Islamisation'.

Islamisation ini sebenarnya satu perkataan yang berbaur negatif. Boleh disamakan dengan Disneyfication atau McDonalisation yang berasaskan konsep 'globalisation'. Islam juga dilabel sebagai satu ideologi sempit dan bukan sebagai agama yang menjadi pedoman untuk manusia sejagat. Itulah yang sebenarnya yang berlaku!

Tanggapan mereka, dengan memeluk Islam seseorang itu akan hilang hak kebebasan yang sebenar. Tanggapan ini sengaja diada-adakan untuk kepentingan diri mereka disamping untuk mengelirukan orang lain!

Bagi penulis, jika mahu adil dan kebebasan yang sebenar, mari kita lepaskan kesemua pesalah-pesalah dari penjara, biarkan mereka berkeliaran di atas muka bumi ini, jangan tangkap dan jangan dipenjarakan. Baru betul ada kebebasan! Serupa binatang.

Sebenarnya si Bangang (liar) ini lupa, kebebasan yang melampau yang tiada had hanya akan membawa malapetaka kepada seluruh umat manusia. Sebagai seorang penganut roman catholic, dia patut tahu itu. Tapi seperti yang penulis katakan seawal tadi, dengan memakai topi 'freethinker' maka dia bebas untuk berbuat sesuka hati!

Bila saja European Islamisation ini berlaku, pengaruh Kristian akan berkurangan. Ini bermakna agenda-agenda jahat paderi mereka tidak dapat dilaksanakan. Si Wilders sedar yang gereja-gereja Eropah terutamanya di Belanda, sudah mulai kosong. Maka kantong poket paderi-paderi jahat juga kosong.

Bila tiada lagi yang datang untuk minta supaya dibersihkan dosa, maka paderi-paderi tadi akan mula tiada kerja dan merasa bahangnya. Boleh mengancam periuk nasik...Ini semua karena pengaruh dan uang.

Mereka sangat takut dengan fenomena ini, maka Tsunami Islamisation mesti dibendung! Kita bukan tidak tahu bahawa perang-perang salib yang berlaku diantara Kristian dan Islam adalah kerana pihak gereja tamak akan harta dan wang. Pihak gereja Perancis jugalah yang menyapu bersih harta-harta Knigth Templar kerana tidak mampu membayar hutang rajanya yang betimbun.

Kembali, mengapa penulis mengatakan paderi-paderi ini jahat? Buka balik sejarah Andalusia 1492-98. Bilamana proses Inquisition berlaku, paderi-paderi Isabella mungkir janji dan membunuh ramai penduduk Islam yang tidak mahu dibabtiskan. Itu baru satu, sebenarnya banyak sekali contoh penyelewengan lain yang dilakukan oleh paderi kristian eropah dari dulu sehingglah sekarang. Hal ini juga sudahpun diketahui umum!

Dalam mengikuti detik 15 minit fiem ini, penulis dapat rasakan bahawa bahang sakit hati dan dengki kesumat mereka lebih terarah terhadap Muhammad S.A.W. Tambahan pula dalam tahun ini sahaja sudah berkali-kali mereka menyerang Muhammad secara langsung, dengan cara yang tidak dapat diungkap dengan kata-kata!

Mereka tahu, kebenaran Muhammad dan Al-Quran tidak dapat disangkal. Lalu diakhir filem ini mereka memaparkan slot yang seakan mengoyakkan Al-Quran. Mereka pula menyarankan supaya umat Islam membuang ayat-ayat Al-Quran seperti mereka menggodam Injil! Pelik tapi memang itu niatnya, mudah sahaja membaca isi perut mereka!

Muhammad S.A.W sebagai Rasul akhir zaman adalah kenyataan yang tidak dapat diterima oleh puak-puak Yahudi dan Nasrani. Itulah penyebab konfrantasi agama yang berlarutan sehingga ke hari ini. Tidak perlulah ditulis panjang lebar mengenai sejarah ini...Berbeza dengan Islam yang mewajibkan penganutnya beriman dengan nabi-nabi sebelumNya. Haram mencerca...lebih-lebih lagi menghina agama lain.

Mengenai bab mengoyak tadi, penulis mengambil contoh: Apakah yang selalunya dilakukan oleh sesorang jika mendapat tahu bahawa surat wasiat tidak menyebelahi mereka?Ahh... koyakkan aje...bukan itu sahaja, jika mendapat bil yang melambung pun sudah tentu dikoyakkan juga.

Kerana apa? Itu adalah reflek kepada perasaan geram yang sudah tidak tertahan lagi...tidak dapat menerima hakikat. Sementelah juga ia bersangkut dengan perangai Yahudi yang kuat dengki! Sedangkan adik sendiri pun ingin mereka bunuh! (Kisah Nabi Yusof A.S)

Jadi puak-puak desperado Yahudi-Kristian (Wilders dipercayai mempunyai hubungan dengan kedutaan Israel di The Hague) ini menghina dan mencerca agama Islam secara terang-terangan.

Mereka nampaknya sudah hilang pertimbangan lalu membikin fitnah dalam filem Fitna. Itu sahajalah cara yang dapat mereka lakukan untuk menghentam Islam dan menutupnya segala penyelewengan dan salah laku mereka selama ini. Satu taktik kotor dan strategi yang hina! Itupun segala surah-surah yang diambil telah sengaja ditafsirkan secara salah!

Cukup setakat ini. Sebelum terdorong oleh emosi, ingin sekali penulis membawa kisah Snouck Hurgonje seorang orientalis Belanda yang pura-pura masuk Islam, pernah belajar di Mekah, pernah juga berdialog dengan Syeikh Ahmad Fatani tentang Islam(Wan Mohd Shaghir, 2005,p105), tetapi akhirnya murtad dan menggunakan pengetahuannya tentang Islam untuk membantai pejuang-pejuang Acheh di Indonesia. Orang Indonesia memang cukup arif dengan perangai jahat Belanda...Belanda mintak tanah...Barangkali Si Wilders adalah pengikut setianya.

Bila sampai ketika, kebenaran Islam tetap mengatasi segalanya. Apa yang perlu dilakukan oleh umat Islam ialah melihat kembali kelemahan diri dan cuba perbaikinya. Secepat mungkin. Peperangan dunia Ke 3 sudah pun bermula...siBangang Wilders yang menekan butangnya..

Akhirul kalam, fitnah itu lebih merbahaya dari membunuh, jadi apakah hukuman yang sesuai bagi mereka yang membuat FITNA?.

Pemulauan barang Belanda, berkesankah?

Euro 2008 pun sudah dekat. Penyokong-penyokong Belanda mestilah mengambil jalan bijak untuk mengajar negara ini dan pasukannya sekarang. Boleh juga dihentikan pembelian jersey-jersey dan segala merchandise 'The Orange'. Dipihak FAM pula, boleh juga menghentikan segala bentuk kerjasama dengan kelab-kelab dari Belanda seperti PSV Eindhoven, Feyenoord dan sebagainya. Ini pandangan, dan penulis hanya mengambil contoh yang nyata!

Sambil itu, kerajaan juga hendaklah berhenti mengimport barangan keluaran Belanda seperti cheese, insuran dan sebagainya. Barulah proses pemboikotan itu akan lebih berkesan. Jikalau mengharap rakyat sahaja yang mengangkat sepanduk boikot, mana ada jalan!

Tetapi selalunya boikot-boikot ini tidak begitu berkesan, hanya setakat gah dijalanan, tetapi lemah perlaksanaan...

Sekian.

note: Edit 03.04.08 (Penulis menunggu penuh debar keputusan kerajaan mengenai lawatan pasukan Chelsea dan yahudi2nya ke Malaysia)

Antara sumber rujukan:
Wan Mohd Shaghir, 2005, Syeikh Ahmad Al-Fathani Pemikir Agung Melayu dan Islam; Jilid 2, Khazanah Fathaniyah, Kuala Lumpur

2 comments:

  1. apa beza nya filem malayu..sepet dan yg terbaru "akhirat"..terang2 mempersendakan islam..

    BalasPadam
  2. Terima kasih kerana highlight filem 'akhirat' dan 'gubra'. Penulis tidak dapat memberi komen kerana tidak minat lakonan Vanidah Imran dan juga Sharifah sisters...tetapi kalau secara terangan ia mempersendakan Islam maka Lembaga Penapis Filem Malaysia(LPFM) patut bertanggungjawab mengambil tindakan awal.

    BalasPadam

Assalamu'alaikum wbt dan salam sejahtera. Selamat membaca.

 

Copyright © T H E . M A L A Y . P R E S S Design by Free CSS Templates | Blogger Theme by BTDesigner | Powered by Blogger