"Education aims at independence of judgement. Propaganda offers ready-made opinion for the unthinking herd."
Assalamu'alaikum wbt dan salam sejahtera. Selamat membaca.
~ MOHAB (1 September 2014 - 17.07.2014 - 19 Ramadhan 1435)

Jumaat, November 22, 2013

Puak Laknat Maranatha?

Soal Kubur

SOAL KUBUR
Setelah diuraikan di atas tengang kematian dan sakaratul maut  yang harus dialami oleh setiap manusia, maka kita sebagai muslim dan mukmin harus mengimani dengan iman yang kuat bahwa setelah seseorang dikubur, Allah mengembalikan ruhnya kepada jasadnya. Juga Allah akan mengembalikan kepadanya akal, pengetahuan dan perasaanya agar memahami betul apa yang akan terjadi di dalam kubur. Kemudian datang dua malaikat yang disebut Munkar dan Nakir. Mereka akan datang kepada orang tersebut menanyakan beberapa hal kepadanya. Kedua malaikat itu bertanya kepadanya di dalam kubur tentang Allah, Nabi, dan agamanya.
Sesuai dengan hadits yang diriwatkan Imam Bukhari dari Anas bin malik, berkata: Jika seorang hamba telah masuk kedalam kubur, dan sahabatnya telah berpaling, maka ia akan didatangi oleh dua malaikat, lalu mendudukkannya dan menanyainya: ”Apa yang kamu bisa katakan tentang nabi Muhammad saw”. Jika ia seorang beriman maka akan segra mengatakan ”Aku bersaksi bahwa dia adalah hamba Allah dan rasul-Nya”. Kemudian dikatakan kepadanya ”Lihatlah tempatmu dari neraka, sesungguhnya Allah telah menggantikannya dengan tempat di surga”, ia pun melihat kedua duannya. Sedangkan jika ia seorang kafir atau munafiq maka akan berkata ”Aku tidak tahu, aku katakan apa yang telah dikatakan manusia.” Lalu dikatakan kepadanya ”kamu tidak tahu dan tidak membaca!”. Maka langsung dipukul dengan martil dari besi dan menjeritlah dia sehingga jeritan suaranya terdengar semua yang berada di alam kecuali manusia dan jin. Menurut riwayat lain seandainya jeritanya didengar oleh manusia pasti akan pingsan.
Maka orang-orang yang dapat menjawab pertanyaan malaikat Munkar dan Nakir adalah mereka yang selama hidupnya selalu berbuat kebaikan, banyak beribadah kepada Allah serta menolong sesama manusia. Sedangkan orang-orang yang selama hidupnya selalu berdurhaka, bermaksiat, jahat, dan berbuat dholim, maka ia akan mendapat siksa dalam kuburnya.
petikan: http://hasanassaggaf.wordpress.com/2010/06/05/soal-kubur/

end.

____
Baik, hari ini kecoh sedunia sampai ke Pakistan sampai ke dunia Arab tentang hal kalimah Allah yang tidak dibenarkan diguna pakai oleh orang Kristian di Malaysia. Masing-masing datang dengan bermacam-macam hujjah berdasarkan akal liar tanpa panduan, semacam orang yang tidak pernah beragama.
Jenuh bertahan para ulama ahlus sunnah wal jamaah di Malaysia, dibantu pula dengan NGO-NGO yang paling tidak pun telah berjasa dalam mempertahankan agama Islam ditanah air ini daripada usaha penyelewengan yang semakin hari semakin mendesak, menghimpit umat Islam di Tanah Melayu ini.
Sungguhpun begitu, tidak sekalipun kita (boleh jadi penulis yang tidak pernah) mendengar orang yang berhujjah dengan menyentuh dengan apa yang telah disampaikan oleh Nabi Muhammad s.a.w mengenai Tuhannya. 
Persoalan yang patut ditanya diri sendiri:
  1. Bagaimanakah baginda Nabi Muhammad s.a.w menerangkan kepada kaumnya yang jahilliah itu tentang Allah subhanawataala? 
  2. Adakah boleh kita mempertahankan kalimah Allah itu tanpa hujjah yang dibawakan oleh Nabi Muhammad s.a.w?
  3. Bolehkah kita sendiri, dengan kononnya dengan pandai akal kita, dengan PHD dan masters berhujjah mengenai kalimah Allah tanpa panduan yang telah ditetapkan oleh Nabi Muhammad s.a.w?
  4. Jika kita berhujjah tanpa panduan yang ditinggalkan oleh Nabi Muhammad s.a.w maka kita sebenarnya berhujjah mengikut panduan siapa?
  5. Puak-puak Yahudi dan Nasrani memang menurut kata mereka kononnya percaya kepada Allah tetapi adakah mereka beriman dan mengaku Muhammad itu Rasulullah?
  6. Apakah yang membezakan Islam, Yahudi dan Nasrani serta kafir Majusi?
  7. Siapakah golongan yang menjawab soalan malaikat yang disebut oleh hadis diatas iaitu ”Aku tidak tahu, aku katakan apa yang telah dikatakan manusia.” Lalu dikatakan kepadanya ”kamu tidak tahu dan tidak membaca!”?
  8. Bagaimanakah caranya untuk memastikan kita tidak tergolong dalam golongan tidak tahu dan golongan ikut-ikutan cakap manusia diatas? 
Oleh kerana itu, sebagai umat Islam, kita sekali-kali tidak boleh meninggalkan junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w dalam menangani isu yang melanda tanah air kita ini. Kerana meninggalkan Muhammad itulah KECAIRAN yang sangat dimahukan oleh puak-puak akal liar ini.

Tidak dikatakan beriman kita tanpa Muhammad S.A.W
Tidak dikatakan 'melayu' jika tidak mengikut Muhammad S.A.W

Sekian.
MOHAB.

*Frank Swettenham seorang sepai British yang boleh dikatakan cekap (kerana tahu tugas dan peranannya, well-versed dalam misinya), dalam bukunya The Real Malay telah pun mengenal pasti salah satu ciri-ciri dan sifat orang Melayu ini sebagai pengikut Muhammad (Muhammadan) dan menurutnya lagi siapa yang mengikut Christian adalah puak laknat maranatha. 

Perangai orang Melayu pada ketika zaman purbakala dahulu menurut Frankie ditulis sebegini:

 In all states the ruling class, the men of influence, and natives of the soil were Muhammadans, not bigoted, as Muhammadans go, but still follower of the Prophet, to whom the professing Christian was anathema maranatha. Lastly, these Malay were then, and are still (but in some particulars to a less extent), a courageous, haughty and exclusive people, infinitely conservative, hating change, full of strange prejudices, clinging to their ancient customs, to the teaching of the men of old time, and ready to die to uphold them, or simply in obedience to the orders of hereditary chief. P.18, 1899

Ini bila ni? 113 tahun yang lampau, sebelum adanya negeri Pakistan, sebelum kejatuhan Empayar Ottoman.  Oleh kerana itu, janganlah kita tersilap perkiraan dengan menyamakan sejarah Malaysia itu sama dengan sejarah Melayu.

Sejarah realiti Umat Islam Melayu Nusantara ini telah lama dikaji oleh puak akal liar ini dan mereka telah lama "menghantar orang", mencari jalan untuk "memisahkan" Melayu dengan Muhammad s.a.w.

Mereka sudah masak dan kenal lama dengan siapa yang dikatakan Melayu itu.

Maka berhati-hatilah wahai Umat Melayu yang dikasihi sekalian.

Masih belum terlambat untuk menuntut ilmu.

0 comments:

Catat Ulasan

Assalamu'alaikum wbt dan salam sejahtera. Selamat membaca.

 

Copyright © T H E . M A L A Y . P R E S S Design by Free CSS Templates | Blogger Theme by BTDesigner | Powered by Blogger